• Sat. Sep 30th, 2023

Bugis News

Berita Online, Totocc

Biden mengungkap rencana untuk memerangi fentanyl yang dicampur dengan xylazine

Kantong heroin, beberapa dicampur dengan fentanyl, ditampilkan sebelum konferensi pers di kantor Kejaksaan Agung New York mengenai penggerebekan narkoba besar, 23 September 2016.

Drew Angerer | Gambar Getty

Pemerintahan Biden meluncurkan rencana Selasa untuk menghilangkan ancaman fentanil yang semakin meningkat yang dicampur dengan xylazine, koktail narkoba jalanan ilegal yang memicu gelombang kematian akibat overdosis.

´╗┐Fentanyl adalah opioid sintetik yang sangat kuat dengan jumlah kematian yang melonjak. Xylazine, juga dikenal sebagai “tranq”, adalah obat penenang hewan murah yang tidak dimaksudkan untuk konsumsi manusia.

Rencana tersebut adalah tindakan nyata pertama pemerintah untuk mengatasi kombinasi berbahaya sejak menyatakannya sebagai “ancaman yang muncul” pada bulan April.

Itu juga dibangun di atas strategi pengendalian obat nasional Presiden Joe Biden – yang bertujuan untuk mengatasi kecanduan negara dan epidemi overdosis – dan upaya lain dari pemerintahannya untuk menindak fentanil ilegal.

“Bahkan saat kami bekerja untuk menyelamatkan nyawa dari fentanyl ilegal, administrasi ini sangat waspada dalam bereaksi terhadap perubahan pasokan obat, seperti xylazine,” kata Dr. Rahul Gupta, direktur Kantor Kebijakan Pengawasan Obat Nasional Gedung Putih, selama panggilan dengan wartawan Senin.

Rencana tersebut mengarahkan beberapa lembaga federal, termasuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit serta Food and Drug Administration, untuk memperluas akses ke pengujian, pencegahan dan sumber daya pemulihan overdosis. Ini juga bertujuan untuk mengganggu rantai pasokan xylazine ilegal, di antara upaya lainnya.

Badan-badan tersebut harus mengembangkan dan menyerahkan laporan implementasi ke Gedung Putih dalam 60 hari.

Tujuan jangka panjang rencana tersebut adalah pengurangan 15% overdosis obat xylazine-positif di setidaknya tiga dari empat wilayah Sensus AS pada tahun 2025.

Xylazine terdeteksi pada hampir 11% kematian akibat overdosis fentanyl hingga Juni 2022, menurut laporan dari CDC yang dirilis minggu lalu, naik secara dramatis dari sekitar 3% kasus pada Januari 2019.

“Proporsi kematian terkait xylazine terus meningkat dan menjadi perhatian besar. Setiap angka ini tragis,” kata penasihat kebijakan domestik Gedung Putih Neera Tanden saat berbicara dengan wartawan. “Mereka mewakili individu, keluarga, dan komunitas yang tercabik-cabik.”

AS telah bergulat dengan epidemi opioid selama bertahun-tahun, dan xylazine hanya menambahnya.

Pengedar narkoba sering mencampurkan obat penenang dengan fentanil untuk memperpanjang durasi efek opioid, yang dapat mencakup relaksasi dan euforia. Tapi dealer juga dapat menggunakan xylazine sebagai agen penggembur yang murah untuk meningkatkan pasokan fentanyl mereka.

Xylazine dapat menyebabkan kerusakan besar pada tubuh manusia, termasuk meninggalkan pengguna narkoba dengan bisul kulit yang parah, luka jaringan lunak dan nekrosis – kadang-kadang digambarkan sebagai kulit yang membusuk – yang dapat menyebabkan amputasi.

Pengobatan, pengujian dan pengurangan pasokan

Fentanyl yang dicampur dengan xylazine menimbulkan beberapa ancaman kesehatan, termasuk hipoventilasi parah, perkembangan luka serius, dan gejala putus zat yang ekstrem.

Untuk mengatasi tantangan kesehatan tersebut, rencana administrasi akan mengembangkan dan menggunakan kerangka pengobatan untuk pasien yang terpapar xylazine. Itu melibatkan identifikasi praktik yang paling efektif untuk manajemen penarikan dan stabilisasi klinis, atau mengembalikan pasien ke fungsi yang konstan dan stabil.

Rencana tersebut juga akan mengevaluasi dan menerapkan strategi pembalikan overdosis yang dapat digunakan oleh penyedia layanan kesehatan, responden pertama, staf pengurangan dampak buruk, pengguna narkoba, dan pengamat komunitas.

Strategi tersebut akan berfokus pada penggunaan bantuan pernapasan, CPR tangan saja, dan nalokson, obat pertama yang disetujui di AS untuk mengatasi overdosis opioid.

Nalokson, dipasarkan sebagai Narcan, efektif melawan fentanil tetapi mungkin memiliki respons yang tidak memadai terhadap xilazin karena obat penenang bukanlah opioid.

Meski begitu, Gupta berkata, “Saya ingin menekankan bahwa obat-obatan ini tetap harus digunakan.”

Rencana tersebut juga bertujuan untuk meningkatkan pengujian xylazine pada obat lain.

Itu melibatkan pengembangan dan otorisasi strip uji cepat untuk pengaturan klinis dan penerapan tes “di semua tingkat rantai pasokan, dari jumlah penyitaan grosir hingga tingkat eceran dalam komunitas,” menurut rencana tersebut.

Ini juga mencakup standarisasi praktik pengujian di seluruh pemeriksa medis, koroner, laboratorium kesehatan masyarakat, dan laboratorium analisis obat.

“Pengujian saat ini sedang berlangsung di lingkungan masyarakat dan penegakan hukum, tetapi tidak cukup,” kata Gupta dalam panggilan tersebut. “Kami membutuhkan lebih banyak pengujian.” Gupta mengatakan xylazine dapat dibeli dari vendor online di China dan Puerto Rico. “Pada tingkat yang lebih rendah,” beberapa pengedar narkoba mencampurkan xylazine dengan fentanyl di Meksiko, menurut Gupta.

Komponen utama lain dari rencana tersebut akan mengidentifikasi sumber spesifik xylazine dan menentukan apakah obat penenang dialihkan dari pasokan resmi atau disintesis untuk penggunaan ilegal. Rencana tersebut juga akan meningkatkan kemampuan pemerintahan Biden untuk mengatur rantai pasokan xylazine sambil menjaga ketersediaan obat penenang untuk penggunaan yang sah pada hewan dalam penelitian.

Administrasi juga akan menjajaki opsi peraturan potensial untuk mengganggu produksi, distribusi dan penjualan xylazine ilegal, menurut rencana tersebut.

Itu berpotensi termasuk penjadwalan xylazine di bawah Controlled Substances Act, yang akan menetapkan peringkat untuk obat penenang sesuai dengan risiko penyalahgunaannya.

Administrasi juga akan mempertimbangkan jalan potensial untuk menuntut mereka yang memproduksi, mengimpor, mengekspor, menjual atau mendistribusikan xylazine untuk mendukung perdagangan fentanyl.

Dua komponen terakhir dari rencana tersebut adalah meningkatkan upaya penelitian pada fentanil yang dicampur xylazine dan mengembangkan sistem data epidemiologi untuk melacak penyebaran dan efek kombinasi obat.

“Kabar baiknya,” banyak tindakan yang diuraikan dalam rencana tersebut “sudah berjalan,” kata Gupta.

Misalnya, Drug Enforcement Administration pada bulan Maret memperingatkan publik Amerika tentang peningkatan tajam perdagangan fentanyl yang dicampur dengan xylazine. Sebulan sebelumnya, FDA membatasi masuknya xylazine yang melanggar hukum di AS

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.