• Thu. Mar 30th, 2023

Bugis News

Berita Online, Totocc, Togelcc

Mempertahankan persatuan saat perang Ukraina memasuki tahun kedua

Situr Togel Online terpercaya, bisa langsung anda akses di SITUS TOTO ONLINE

Setahun yang lalu, Presiden Joe Biden bersiap menghadapi yang terburuk saat Rusia mengerahkan pasukan untuk bersiap menyerang Ukraina.

Karena banyak orang di Barat dan bahkan di Ukraina meragukan niat Presiden Rusia Vladimir Putin, Gedung Putih bersikukuh: Perang akan datang dan Kyiv kalah persenjataan.

Di Washington, para pembantu Biden menyiapkan rencana darurat dan bahkan draf tentang apa yang akan dikatakan presiden jika ibu kota Ukraina segera jatuh ke tangan pasukan Rusia—skenario yang dianggap mungkin oleh sebagian besar pejabat AS. Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, ditawari bantuan untuk keluar dari negaranya jika dia menginginkannya.

Namun ketika invasi Rusia mencapai tanda satu tahun, kota itu berdiri dan Ukraina bahkan telah mengalahkan harapannya sendiri, didukung oleh aliansi pimpinan AS yang telah setuju untuk melengkapi pasukan Ukraina dengan tank, sistem pertahanan udara canggih, dan banyak lagi, sambil menjaga pemerintah Kyiv bertahan dengan bantuan langsung puluhan miliar dolar.

Bagi Biden, Ukraina adalah krisis yang tidak terduga, tetapi krisis yang sangat cocok dengan pandangan kebijakan luar negerinya yang lebih besar bahwa Amerika Serikat dan sekutu yang berpikiran sama berada di tengah konflik generasi untuk menunjukkan bahwa demokrasi liberal seperti AS dapat memberikan hasil yang lebih baik. otokrasi.

Menurut perkiraan Gedung Putih, perang mengubah peringatan retoris Biden—pokok pidato kampanyenya tahun 2020—menjadi seruan mendesak untuk bertindak.

Sekarang, saat Biden bersiap melakukan perjalanan ke Polandia untuk menandai peringatan perang, dia menghadapi momen yang menentukan warisan.

“Tugas Presiden Biden adalah mendukung dukungan dunia bebas yang berkelanjutan untuk Ukraina,” kata Daniel Fried, duta besar AS untuk Polandia selama pemerintahan Clinton dan sekarang menjadi rekan terhormat di Dewan Atlantik. “Ini adalah perjalanan yang penting. Dan sungguh, Biden dapat menentukan peran dunia bebas dalam membalikkan tirani.”

Pejabat administrasi Biden dengan cepat mengarahkan kredit utama untuk daya tahan Ukraina pada keberanian angkatan bersenjatanya, dengan peran pendukung untuk ketidakmampuan militer Rusia. Tetapi mereka juga percaya bahwa tanpa peringatan dini dan dukungan besar-besaran yang mereka atur, Ukraina akan terhapus dari peta sekarang.

Mempertahankan perjuangan Ukraina, sambil menjaga agar perang tidak meningkat menjadi konflik yang berpotensi menimbulkan bencana yang lebih luas dengan NATO, akan dianggap sebagai salah satu pencapaian kebijakan luar negeri Biden yang bertahan lama, kata mereka.

Di Polandia, Biden akan bertemu dengan sekutu untuk meyakinkan mereka tentang komitmen AS terhadap wilayah tersebut dan untuk membantu Ukraina “selama diperlukan”. Ini adalah janji yang ditanggapi dengan skeptis baik di dalam maupun luar negeri ketika invasi memasuki tahun kedua, dan karena Putin tidak menunjukkan tanda-tanda mundur dari invasi yang telah menyebabkan lebih dari 100.000 pasukannya terbunuh atau terluka, bersama dengan puluhan tentara. ribuan anggota dinas Ukraina dan warga sipil — dan jutaan pengungsi.

Tugas Biden sekarang adalah, sebagian, untuk meyakinkan orang Amerika — dan audiens di seluruh dunia — bahwa lebih penting dari sebelumnya untuk tetap berjuang, sambil memperingatkan bahwa akhir permainan tidak mungkin datang dengan cepat.

Kunjungannya ke Polandia adalah kesempatan untuk menyampaikan kasus kepada “negara-negara yang menolak gagasan kuno penaklukan kekaisaran dan perang agresi tentang perlunya terus mendukung Ukraina dan menentang Rusia,” kata John Sullivan, yang mengundurkan diri sebagai duta besar AS untuk Moskow pada bulan September. “Kami selalu berkhotbah, kami berusaha untuk melindungi tatanan internasional berbasis aturan. Selesai sepenuhnya jika Rusia lolos dari ini.”

Tekad AS untuk melawan Rusia juga sedang diuji oleh kekhawatiran domestik dan ketidakpastian ekonomi.

Empat puluh delapan persen publik AS mengatakan mereka mendukung AS yang menyediakan senjata ke Ukraina, dengan 29% menentang dan 22% mengatakan mereka tidak mendukung atau menentang, menurut jajak pendapat yang diterbitkan minggu lalu oleh The Associated Press-NORC Center untuk Penelitian Urusan Publik. Itu bukti dukungan yang tergelincir sejak Mei 2022, kurang dari tiga bulan setelah perang, ketika 60% orang dewasa AS mengatakan mereka mendukung pengiriman senjata ke Ukraina.

Selanjutnya, orang Amerika terbagi rata dalam mengirim dana pemerintah langsung ke Ukraina, dengan 37% mendukung dan 38% menentang, dengan 23% mengatakan tidak, menurut jajak pendapat AP-NORC.

Bulan ini, 11 anggota DPR dari Partai Republik memperkenalkan apa yang mereka sebut resolusi “kelelahan Ukraina” yang mendesak Biden untuk mengakhiri bantuan militer dan keuangan ke Ukraina, sambil mendorong Ukraina dan Rusia untuk mencapai kesepakatan damai. Sementara itu, sayap keamanan nasional GOP yang lebih tradisionalis, termasuk calon presiden 2024 yang baru saja diumumkan Nikki Haley, mantan utusan PBB, telah mengkritik kecepatan bantuan AS, mendesak transfer lebih cepat dari persenjataan yang lebih canggih.

“Jangan lihat Twitter, lihat orang yang berkuasa,” kata pemimpin Senat Republik Mitch McConnell dalam Konferensi Keamanan Munich pada hari Jumat. “Kami berkomitmen untuk membantu Ukraina.”

Tapi Senator Dan Sullivan, R-Alaska, mengatakan dia ingin presiden dan pemerintahannya menekankan pada sekutu perlunya berbagi beban karena orang Amerika mulai bosan dengan tingkat pengeluaran AS saat ini untuk membantu sekutu Ukraina dan Baltik.

Sullivan berkata dia mendengar dari orang Alaska, “Hei, senator, mengapa kita menghabiskan semua ini? Dan kenapa orang Eropa tidak?”

Sejak awal pemerintahannya, Biden berargumen bahwa dunia berada pada momen genting yang mengadu otokrasi dengan demokrasi.

Argumen tersebut awalnya dibingkai dengan menganggap China sebagai musuh ekonomi dan militer terbesar Amerika, dan dengan Biden yang ingin mengarahkan kembali kebijakan luar negeri AS ke arah Pasifik. Poros menuju Asia adalah upaya yang dicoba dan gagal diselesaikan oleh masing-masing pendahulunya baru-baru ini karena perang dan krisis kebijakan luar negeri mengalihkan perhatian mereka.

Dengan tujuan itu, Biden berusaha untuk segera mengakhiri kehadiran militer AS di Afghanistan tujuh bulan setelah masa jabatannya. Berakhirnya perang terpanjang Amerika digelapkan oleh penarikan yang kacau ketika 13 tentara AS dan 169 warga sipil Afghanistan yang ingin melarikan diri dari negara itu terbunuh oleh pemboman di dekat bandara internasional Kabul yang dilakukan oleh afiliasi kelompok ISIS di Afghanistan.

Pejabat AS mengatakan keputusan untuk menarik diri dari Afghanistan telah memberi pemerintah bandwidth dan sumber daya untuk fokus membantu Ukraina dalam perang darat pertama di Eropa sejak Perang Dunia II sambil meningkatkan fokus untuk melawan tindakan tegas China di Indo-Pasifik.

Sementara perang di Ukraina menyebabkan kenaikan harga yang besar di pasar energi dan makanan — memperburuk inflasi yang merajalela dan terus-menerus — para pembantu Biden melihat keuntungan domestik bagi presiden. Perang, menurut mereka, memungkinkan Biden untuk menunjukkan kemampuannya untuk bekerja di seluruh pelosok guna mempertahankan pendanaan untuk Ukraina dan menunjukkan kepemimpinannya di panggung global.

Namun bulan-bulan mendatang terungkap, hampir pasti akan berantakan.

Sementara Biden tahun lalu harus menarik kembali seruan publik untuk perubahan rezim di Rusia yang telah dia sampaikan dari Polandia hanya beberapa minggu setelah perang dimulai, para pejabat AS semakin melihat ketidakpuasan internal dan tekanan domestik pada Putin sebagai kunci untuk mengakhiri konflik.

“Jadi bagaimana akhirnya?” Wakil Menteri Luar Negeri Victoria Nuland mengatakan pada sebuah acara minggu lalu di Washington untuk menandai peringatan yang akan datang. “Itu berakhir dengan Ukraina yang aman dan layak. Itu berakhir dengan Putin terpincang-pincang mundur dari medan perang. Saya berharap ini akhirnya berakhir dengan warga negara Rusia, yang juga mengatakan, ‘Itu adalah kesepakatan yang buruk bagi kami dan kami menginginkan masa depan yang lebih baik.’ “

Ketika Biden menjamu Zelenskyy di Washington pada bulan Desember, presiden AS mendorongnya untuk mengejar “perdamaian yang adil” – sebuah pembingkaian yang ditentang oleh pemimpin Ukraina itu.

“Bagi saya sebagai presiden, ‘perdamaian yang adil’ bukanlah kompromi,” kata Zelenskyy. Dia mengatakan perang akan berakhir setelah kedaulatan, kebebasan, dan integritas wilayah Ukraina dipulihkan, dan Rusia telah membayar kembali Ukraina atas semua kerusakan yang ditimbulkan oleh pasukannya.

“Tidak mungkin ada ‘kedamaian yang adil’ dalam perang yang dipaksakan pada kami,” tambahnya.

SUMBER / SOURCE

Situs Bandar Togel Online Terpercaya bisa anda akses langsung di TOTOCC, TOTOCC adalah situs bandar togel dengan pasaran togel terlengkap. Anda bisa bermain langsung dan melihat hasil langsung dari togel hari ini hanya di TOTOCC.COM.

Keyword :
TOTOCC is TOGELCC
TOGELCC is TOTOCC